Skip to Content

Bunga Rampai Puisi

Foto Y.S. Agus Suseno

SELOKA BISU

BATU BENAWA

 

Bunga Rampai Puisi

Aruh Sastra Kalimantan Selatan VIII

Kabupaten Hulu Sungai Tengah 2011

 

Seloka Bisu Batu Benawa

Kalimantan Selatan: Panitia Pelaksana Aruh Sastra Kalimantan Selatan VIII 2011

bekerja sama dengan Dinas Pemuda Olah Raga Kebudayaan dan Pariwisata

Kabupaten Hulu Sungai Tengah

Xx + 226 hlm.; 14 x 21 cm

Cetakan ke-1: September 2011

 

Editor : Y.S. Agus Suseno

Desain isi :  Hery S.

Desain cover:  Hery S.

Lukisan cover:  Hajriansyah

 

Diterbitkan oleh:

Panitia Pelaksana Aruh Sastra Kalimantan Selatan VIII 2011

bekerja sama dengan Dinas Pemuda Olah Raga Kebudayaan dan Pariwisata

Kabupaten Hulu Sungai Tengah

Jalan H. Abdul Muis Redhani Nomor 3, Barabai

Kabupaten Hulu Sungai Tengah

Kalimantan Selatan

 

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang

Dilarang memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini

tanpa izin tertulis dari penerbit 

 

Senarai Isi 

Sambutan Bupati Hulu Sungai Tengah

Sambutan Kepala Dinas Pemuda Olah Raga Kebudayaan dan Pariwisata

Kabupaten Hulu Sungai Tengah

Pengantar Panitia Pelaksana

Sekapur Sirih Editor

Senarai Isi

 

 

AA  Ajang

            Cermin Retak

Aan Maulana Bandara

            Kerinduan

Abdul Hanafi

            Anarkis

Abdus Sukur MH

            Nyanyian Anak Seribu Sungai

Abdurrahman El Husaini

            Nyanyi Hati

Ahmad Albar BS 

            Rumpiang 

Ahmad Syadzali

            Kembali ke Awal

Ahmad Syarmidin

            Sketsa

Akhmad Husaini 

            Bila Sunyi

Akhmad T. Bacco

            Sajak Batang Pisang

            Rumah Musim Semi

            Mendung dalam Sepi Pagi

Ali Syamsudin Arsy

            Kereta Panjang Kalimantan

            Sawit-Sawit Daun Sawit

Aliman Syahrani

            Kandangan 2003-2013

            Orkestra Perahu

Aliansyah Jumbawuya

            Sajak

Ana Maulida Hidayah

            Perasaan Bukan Rasa

Antung Hormansyah

            Pasrah, 1

            Pasrah, 2

Ariffin Noor Hasby

            Kata-Kata yang Kau Beri Tanda

            Kusimpan Saja Hujan

Arsyad Indradi

            Wajah Mekar Bunga

            Narasi Kupu-Kupu

Arief Rahman Heriansyah

            Jejak Rumah Lanting

Aspihan H. Hidin

            Gelombang Sunyi

A. Rahman Al Hakim 

            Mata Utama

A. Setia Budhy

            Serumpun Puisi

            Negeri Penyair

A.W. Syarbaini

            Agaman Rista Anoman

Bambang Indra Rukmana

            Aku Paham

Burhanuddin Soebely

            Seloka Bisu Batu Benawa

            Gandut

Bram Lesmana

            Panggillah, Aku Pasti Datang!

            Perpisahan

Dien Alice

            Rotasi

Eko Suryadi WS

            Di Malioboro

            Rumah Puisi

Erika Adriani

            Minta Aku Bunga

            Setelah Laut, Kota Pun Makin Jauh

Evira N. Maulida

            Namamu Hanya Bisa Kuhijab dalam Puisi

Eza Thabry Husano

            Wajah Musim

            Cakar Waktu

Fahrurraji Asmuni

            Bulan Jatuh

            Puisiku Terbaring

            Kebangkitan

Farid Ma’ruf

            Bait-Bait Mimpi

Fitriansyah

            Kado Untuk Anakku

Gusti Indra Setyawan

            Nisan yang Bertuah

Hajriansyah

            Bulan Bukit Sampah

            Kuala

Haliem Kr

            Anakku Sayang

Harun Al Rasyid

            Matahariku Tersayang

Hamami Adaby

            Derai-derai Angin di Ujung Daun

            Tuhan Berkata Lain

Hamberan Syahbana

            Perkenalan Imam Perang Penyangga Utama Kerajaan Dunia Maya

Helwatin Najwa

            Berdamailah, Wahai Sang Waktu

            Tersenyumlah

            Hujan Sudah Reda, Sayang, Malam Kian Larut Malam

H. Adjim Arijadi

            Menelanjangi Matahari

H. Amir Husaini Zamzam

            Ayahku Koruptor

H. Embeka

            Malam Nisfu Sa’ban

H. Fahmi Wahid

            Malam Setelah Gerimis Panjang

H. Murjani H.

            Sketsa

Hj. Maisyanti Disi Fatimah

            Mentari di Ufuk Barat

Hj. Roosmayati

            Jangan Ucapkan Kata Cinta

Ibramsyah Amandit

            Candi Agung

            Hadapan

            Mamang Borneo

Iberamsyah Barbary

            Sabda Alam

Imam Bukhori

            Tahun Ramadhan

Ismail Wahid

            Rumah Cahaya

Jaka Mustika

            Kita Tak Pernah Tahu

Jhon FS. Pane

            Seperti Batu

            Sketsa Mimpi Kota

Kalsum Belqis

            Ladang Angin

Kayla Untara

            Hijau Itu…

Komariah Widyastuti

            Nyanyian Hutan Perawan

Lilies MS

            Biarkan Sajalah Mereka

            Takjub

Mahmud Jauhari Ali

            Pada Sungai, Ada Sebuah Kisah

Mas Alkalani Muchtar

            Tanah Huma

Masdulhak Abdi

            Aku Tetap Anakmu

            Mengapa Kau Lupa Namaku

Muhammad Radi

            Apa yang Kau Perlukan

Muhammad Rifqi

            Pulang (Lagi)

            Menunggu Waktu

Muhammad Rusmadi

            Hm...

Muhammad Rusyadi 

            Teriak Hening Tabalong         

Mutia Rahmah Albar

            Perjalanan

Miranda Seftiana

            Penyesalan Sebuah Raga

Misbah Munir Akhdy

            Badan Pesan

M. Amin Mustika Muda

            Aku Mencari Air Mata

M. Aini Asmuni

            Rentang Waktu

M. Nahdiansyah Abdi

            Ekstase Namaku

            Sore Bersoda

            Bianglala

M. Hasbi Salim

            Telaga Ramadhan

M. Sulaiman Najam

            Kotaku

            Duka Meratus

M. S. Sailillah

            Surat Buat Kekasih

            Burung Kemerdekaan

Ninin Susanti

            Bulan Kugantung di Sudut Kampungku

Noor Aida

            Iktikaf

Noor Anissa Fauzana

            Tangisan Kali Balangan

Nurdin Yahya

            Lubang Besar

            Warta

Oka Miharzha S.

            Mengejar Rama-Rama Cinta

Puji Rahayu

            Subuhku yang Terbuang

Rahmiyati

            Sedikit Saja, Rindu dan Masa Lalu Itu

            Seperti Kincir Menderu

Rahman Rizani

            Buah Benci dari Anak Balian

            Kotak Politik

Ratih Ayuningrum

            Dan Hujan Adalah Cerita

            Aku Pernah Menyukai Bintang

            Melukis Malam

Reni Eka Winarti

            Tobat

Redha Adharyan Ansyari

            Kandangan Kota Cintaku

Rudi Karno

            Mantra

R. Syamsuri Sabri

            Kuyang

            Sumpah Kuyang

Sri Normuliati

            Pulang

            Hanya Perlu Dilihat

Suhaimi

            Atas Nama Hujan

Sumarni

            Dalam Bis Gunung Bamega

Suriansyah

            Alex/Siami 2011

Suriansyah

            Tentang Kata

Surya Achdiat

            Ilalang

Syaiful HS

            Darah Dingin

Syarkian Noor Hadie

            Dunia

Taberi Lipani

            Hilang

            Mantra Rasaku

Tajuddin Noor Ganie

            Mendulang Intan

Taufiq Ht

            Kau pun Tersesat di Kota Ini

            Ke Wisata Goa Berangin dan Selarik Sajak Kau Dendangkan

Tati Noor Rahmi

            Barabaiku

Tato A. Setyawan

            Telah Kau Tulis Banyak Larik Puisi dari Buih Ombak Pantai Pagatan

Tarman Effendi Tarsyad

            Rumah Kayu

            Sepotong Sumbu Pada Lampu

            Lampu Bersumbu Kalbu

Tri Restu Panie

            Negeri Ini Bebas Penganggur Sejati

Wahyu Hidayat

            Tak Tahu

Zainal Arifin

            Menebar Benih Sastra di Bumi Murakata

            Barabai Nan Jauh

Zainal Mursalin

            Dinding

            Guruh

Zurriyati Rosyidah

            Kucingku Sayang

            Violet

 

Tentang Penyair

 

 

 Sambutan

Bupati Hulu Sungai Tengah

 Assalamu alaikum Wr. Wb.

            Terbitnya buku sastra, sebagai salah satu penanda Aruh Sastra Kalimantan Selatan (ASKS) VIII di Barabai, Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST), patut diapresiasi. Atas nama pemerintah kabupaten maupun pribadi penyuka sastra, saya menyampaikan kegembiraan, rasa bangga dan terima kasih kepada semua pihak yang berperan serta atas terbitnya buku ini, dan dalam keseluruhan kegiatan.

            Dalam ASKS VIII, panitia menerbitkan tiga buku sastra: bunga rampai puisi sastrawan Kalimantan Selatan, antologi puisi dan cerpen pemenang Lomba Cipta Puisi dan Lomba Mengarang Cerpen Kalimantan Selatan, dan buku Pemenang Lomba Penulisan Cerita Rakyat Kabupaten HST.

            Tiga buah buku tersebut semoga menjadi tambahan pengetahuan bagi dunia pendidikan di Kabupaten HST, khususnya, dalam hal ini pengetahuan tentang sastra dan sastrawan Indonesia di Kalimantan Selatan, sementara cerita rakyat Kabupaten HST bermanfaat sebagai bahan pelajaran muatan lokal. Buku-buku ini juga semoga menginspirasi sastrawan dan budayawan Kalimantan Selatan, umumnya, dan memotivasi penulis sastra di Kabupaten HST, khususnya.

            Buku-buku ini diharapkan bukan hanya menambah literatur perpustakaan sekolah di Bumi Murakata, tapi juga sebagai pintu masuk, jendela jiwa, untuk mengenal karakter insan Bumi Murakata yang berbudaya dan berintegritas.

            Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada sastrawan dan budayawan Kalimantan Selatan yang berpartisipasi dalam kegiatan ini, yang telah berkontribusi memajukan seni dan budaya di Bumi Murakata, dan berkenan menjadikan Barabai, Kabupaten HST, sebagai tuan rumah ASKS VIII Tahun 2011.

            Semoga kegiatan ini memberikan makna yang positif bagi perkembangan seni dan budaya di Kalimantan Selatan, umumnya, dan di Kabupaten HST, khususnya; guna memajukan sumber daya manusia kita di bidang kebudayaan.

Wassalamu alaikum Wr. Wb.

Barabai, Agustus 2011

H. HARUN NURASID

 

 Sambutan 

Kepala Dinas Pemuda Olah Raga Kebudayaan dan Pariwisata

Kabupaten Hulu Sungai Tengah

 Assalamu alaikum Wr. Wb.

            Puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena berkat rahmat, taufiq dan hidayah-Nya jualah Dinas Pemuda Olah Raga Kebudayaan dan Pariwisata (Disporbudpar) Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST), bekerja sama dengan panitia pelaksana Aruh Sastra Kalimantan Selatan (ASKS) VIII Tahun 2011, dapat menerbitkan buku ini. Kehadiran buku ini diharapkan memperkaya khazanah pustaka sastra dan budaya di Kabupaten HST, khususnya, dan Kalimantan Selatan, umumnya.

            ASKS VIII Tahun 2011 di Barabai, Kabupaten HST, mengusung tema Menebar Benih Sastra di Bumi Murakata. Tema ini mengandung arti, bahwa kegiatan ini diharapkan dapat menumbuhkan benih, bibit dan calon penulis sastra di Kabupaten HST yang, harus diakui, masih tergolong minim.

            Saya menyambut baik kerja sama panitia pelaksana ASKS VIII ini, hingga dapat menerbitkan buku Seloka Bisu Batu Benawa (Bunga Rampai Puisi Aruh Sastra Kalimantan Selatan VIII), Balian Jazirah Anak Ladang (Antologi Pemenang Lomba Cipta Puisi dan Cerpen Kalimantan Selatan), dan Batu Tangga Datu Nini Haji di Balai Gunung Kepala Pitu (Antologi Pemenang Lomba Menulis Cerita Rakyat Kabupaten HST). 

Semoga kehadiran buku-buku ini dapat memotivasi, menambah wawasan dan pengetahuan, dalam upaya kita membina dan mengembangkan nilai-nilai budaya. Saya juga menyampaikan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada seluruh sastrawan dan budayawan Kalimantan Selatan yang berpartisipasi.

Akhirul kalam, mohon maaf atas segala kekurangan yang mungkin terjadi dalam seluruh rangkaian pelaksanaan kegiatan.

            Wassalamu alaikum Wr. Wb.

Barabai, Agustus 2011

 

 

Pengantar Ketua Panitia Pelaksana

             Syukur alhamdulillah, pelaksanaan kegiatan Aruh Sastra Kalimantan Selatan (ASKS) VIII Tahun 2011 di Barabai, Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST) dapat berjalan sesuai rencana. Kegiatan dilaksanakan secara bertahap, sejak praAruh, Aruh, dan (juga, dicanangkan agenda) pascaAruh.

            Kegiatan praAruh telah dilaksanakan sebelumnya, sejak rapat pembentukan panitia, merancang materi dan jadwal kegiatan, mengkomunikasikannya dengan pihak-pihak terkait, publikasi di media massa; hingga mempersiapkan “pasukan khusus” (kepala sekolah, guru, siswa-siswi SLTP/Madrasah Tsanawiyah dan SLTA/Madrasah Aliyah Kota Barabai), yang akan dilibatkan dalam pelaksanaan kegiatan.

            Pelaksanaan perhelatan sastra Kalimantan Selatan terbesar ini dilandasi tema Menebar Benih Sastra di Bumi Murakata. Dengan tema itu, diharapkan seni sastra dapat tumbuh dan berkembang dengan lebih baik, di Bumi Murakata, khususnya, dan di Kalimantan Selatan, umumnya.

            Di samping beragam materi kegiatan lain, salah satu “agenda wajib” ASKS adalah lomba penulisan karya sastra Kalimantan Selatan, yang hasilnya dibukukan. Dalam hal ini, diterbitkan tiga buku: bunga rampai puisi sastrawan Kalimantan Selatan, antologi puisi dan cerpen pemenang lomba, dan buku kumpulan pemenang lomba cerita rakyat Kabupaten HST.

            Hal lain yang perlu dicatat dalam ASKS VIII Tahun 2011 di Kabupaten HST ini adalah safari sastrawan Kalimantan Selatan ke sekolah-sekolah di Kota Barabai. Hal ini penting, mengingat seni sastra membutuhkan apresiator, dan apresiator utamanya adalah dunia pendidikan. Peran guru dan anak didiknya dalam apresiasi sastra tak dapat dianggap remeh.

            Lomba penulisan cerita rakyat penting untuk mendokumentasikan khazanah budaya lokal, dalam hal ini cerita rakyat dari Kabupaten HST. Selama ini, cerita rakyat yang hidup di masyarakat Kabupaten HST lebih banyak disampaikan secara lisan, amat sedikit yang dalam bentuk tulisan. Hasil lomba ini dapat ditindaklanjuti oleh para pihak dalam bentuk penelitian lebih lanjut, atau dalam bentuk diskusi dan seminar, dan hal itu telah dicanangkan sebagai agenda pascaAruh. Karena minimnya sumber bacaan tentang khazanah budaya lokal, buku cerita rakyat tersebut barangkali dapat dijadikan sebagai bahan muatan lokal di sekolah; lebih baik lagi seandainya dimasukkan dalam kurikulum pendidikan dasar dan menengah di Kabupaten HST. Cerita rakyat (mitos, dongeng, legenda) banyak mengandung amanat dan nilai-nilai yang positif untuk pembangunan moral bangsa.

            Diharapkan, ASKS VIII Tahun 2011 ini memacu kreativitas sastra dan budaya, lebih-lebih bagi masyarakat Bumi Murakata, Kabupaten HST, di masa mendatang.

 

Barabai, Agustus 2011

H. Fahmi Wahid

 

 Sekapur Sirih Editor

             Saat ketua panitia pelaksana Aruh Sastra Kalimantan Selatan (ASKS) VIII, Barabai, Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST), H. Fahmi Wahid, menyerahkan setumpuk naskah di Warung Komisi XI (warung kopi tempat para seniman barucau) Taman Budaya Provinsi Kalimantan Selatan di Kota Banjarmasin, Kamis, 4 Agustus 2011, Pukul 22.30 WITA, saya tertegun. Bukan jumlahnya yang membuat saya bimbang, tapi cukupkah waktu untuk mengerjakannya, mengingat ASKS VIII dijadwalkan berlangsung 16-19 September 2011.

            Betapa pun, karena diminta sebagai editor, bekerja siang-malam demi mengejar tenggat waktu (sebelum proses cetak buku) adalah sebuah tantangan. Sulitnya, puisi-puisi untuk bunga rampai ini sebagian besar tidak dikirimkan lewat e-mail (yang bisa di-copy paste dan langsung disunting), tapi dalam bentuk  print out, sehingga yang harus dilakukan kemudian (setelah diseleksi) adalah mengetik ulang puisi-puisi tersebut. Untuk itu, saya menyampaikan terima kasih kepada Nurdin Yahya yang telah membantu mengetik ulang.

            Dari pengamatan saya selama menjadi anggota dewan juri lomba cipta puisi, cerpen, cerita rakyat dan editor buku-buku sastra (berbahasa Indonesia maupun berbahasa Banjar), sebagian besar penulis sastra kita “tidak lulus” dalam ejaan, struktur kalimat, fungtuasi, penulisan kata tempat, kata kerja dan hal-hal lain yang terkait dengan “penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar”. Itulah yang juga terjadi saat saya menyeleksi. Setelah memilah (dan memilih) “puisi yang kurang buruk dari yang terburuk” (atau “yang terbaik dari yang kurang baik”, terserahlah), saya harus tatak buntut, buang kapala, manyiangi -- atawa manggayat, mangatam wan mahampalas lagi teknis tata bahasa tersebut.

            Panitia meminta tiap penyair mengirimkan maksimal tiga puisi. Bagi yang mengirim sesuai jumlah itu (atau lebih, atau kurang), dan yang terpilih kemudian ternyata hanya satu, itulah “hak prerogatif” editor, guna menjaga “mutu”. Tak pelak lagi, antologi ASKS adalah “beranda sastra” Kalimantan Selatan yang harus selalu dijaga dan diperbaiki mutunya dari waktu ke waktu; meskipun hal itu sukar dilakukan, sebab terkadang harus berkompromi dengan keadaan.

            Yang membanggakan, di Kalimantan (bahkan bila dibandingkan dengan di Jawa, Bali, Sumatera, Sulawesi, Maluku), hanya Kalimantan Selatan yang punya agenda sastra tahunan seperti ASKS. Di Kalimantan Selatan sendiri, bidang seni lain (teater, musik, seni rupa,) tak punya agenda itu; terutama dalam independensi senimannya mengelola materi acara, bukan yang dalam bentuk “program” atau “proyek” yang telah diplot birokrasi segala sesuatunya (dan seniman biasanya hanya sebagai “pelengkap penderita”). Pengecualian ada pada seni tari, yang memiliki Festival Karya Tari Daerah Kalimantan Selatan, yang rutin dilaksanakan Dinas Pemuda Olah Raga Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Kalimantan Selatan.

            Puisi-puisi yang terhimpun di bunga rampai ini mencerminkan keberagaman. Bukan hanya tema dan mutu puisinya, tapi juga profesi penulisnya. Dari kepala dinas sampai pekerja harian lepas, dari ketua wredatama sampai siswa. Pembacalah juri terbaiknya. Waktulah yang akan menentukan: apakah dari 105 penyair (ini jumlah terbanyak sepanjang sejarah penerbitan antologi puisi ASKS, dengan syarat yang lebih longgar) yang 148 karyanya terhimpun di sini akan terus berkarya (dan bertahan) di masa depan, untuk menyuburkan taman sastra Indonesia di Kalimantan Selatan.

Banjarmasin, 23 Agustus 2011

Y.S. Agus Suseno

 

A A Ajang

Cermin Retak 

 

cermin retak

pantulkan bayang

wajah utuh

bias seribu

menyisakan sudut-sudut kaku

menajam dan memanjang

kadang melukai

menggambarkan usangnya kehidupan

yang terhempas

di saat orang-orang menari girang

masih menyisakan banyak kedukaan

(potret negeri ini)

Handil Bhakti, 03032011

 

Aan Maulana Bandara

Kerinduan

            to: Sayneri Nuryanti

                                                                                                        

Aku masih belajar hidup

bahwa hidup ini tidak indah

penuh duri dan lika-liku

 

Say, aku bukan dua puluh tahun lalu

segala hidup penuh indah

dan kemilau pesta

 

Tapi saat ini aku rapuh

berpeluh penuh keringat nanah

tak ada lagi mata air

air mata sudah tumpah

 

Istri sudah jenuh

menatap derita dan penderitaan

di mana dan  ke mana

aku harus berlari-lari mencarimu

mengejar ombak

menunggu kerinduan yang tak bertepi

 

      Barabai kota apam

      membuatku terhenyak

      di manakah kau, Say?

Kandangan, 24 Juli 2011 

 

Abdul Hanafi

Anarkis

 

Pemantik masa kobarkan amarah

Acungkan tinju mengepal tegak

Rahang geram gemeretak

Mata menyala merah bara

 

Tak puas hanya dengan kilatan lidah

Kelebat tangan ikut beraksi

Raih perhitungan, lemparkan batu

Sasaran panik tak menentu

 

Pekik teriak menindih riuh:

“Berantas korupsi…!”

“Tumpas kezaliman…!”

“Hancurkan sarang maksiat..!”

 

Dalih mereka meredam kejahatan

Dapatkah api memadamkan api lain

Tanjung, 29 Juli 2011

 

Abdus Sukur MH

Nyanyian Anak Seribu Sungai

 

tak tentu waktu

tapi selalu begitu

menjelang sore hari

kami selalu menikmati

 

(mandi bercanda di riak sungai)

anak lelaki: berebut eceng gondok                         

akarnya diambil dijadikan pupuk

anak perempuan: berenang di tepian

 

tapi itu dulu

ketika jumlah sungai katanya seribu

 

inilah nyanyian anak seribu sungai

yang setiap waktu selalu sangsai

sungai kami saat ini bisa dihitung dengan jari

hilang perlahan tapi pasti

2010-2011  

    

Abdurrahman El Husaini

Nyanyi Hati

       : Ibramsyah Amandit

 

Badai akan datang

Camar segera pulang

 

Daun pandan dianyam-anyam

Jadilah tikar sebagai kasur empuk singgasana mimpi

Guna menanti senyum hapuk tawa kaum bidadari

Di pulau harapan

 

Badai akan datang

Camar segera pulang

 

Mengumpulkan daun-daun pandan

Jadilah sarang di pohon-pohon keabadian

Mtp, 20/12/10

 

Ahmad Albar BS

Rumpiang

 

Rajutan nafas kasih sayang dan cinta

Umpan kehidupan fatamorgana

Manakala alunan rindu terpadu

Puing rona kehidupan

Intai kurun waktu bertabur

Adakan sejuta makna

Nanang bahalap ayam barumbai

Galuh Diang maambur pupur

Januari, 2009

 

Ahmad Syadzali

Kembali ke Awal

 

Kami rindukan kemurnian

Sebagaimana Kau letakkan kami pada bagian permulaan

Tak ada keluh kesah, tak pula kesalahan atau pun kejahatan

Kau limpahkan kami madu ketenangan

Alangkah rindunya kami,

Karena kemurnian permulaan itulah kami menjadi seringan kapas

Melayang-layang menembus awan-Mu

Hingga tak ada halangan kemanapun kami suka

O, wahai pemilik rahmat

Jangan biarkan kami terjerat,

Lihatlah kami yang terpenjara

Jeruji-jeruji ini telah melumpuhkan sayap-sayap kami

 

Ahmad Syarmidin

Sketsa

 

singa jilat pemburu

anjing cium harimau

kucing dekapan anjing

tom dan jerry bermesraan

kuda pacaran keledai

gajah makan durian

kera cengkerama buaya

berang-berang musang

berleha-leha

suami-suami takut istri

 

sketsa

belantara rimba hutan kota

ilusi

kolusi

korupsi

lari dari hukum negeri

ke luar negeri

 

ainal mafar?

ke mana hendak lari

hukum-Nya amat perih

 

fa firru ilallah

Larilah pada-Nya jua

 

Al Qahhar

kami amat yakin samudera maghfirah-Mu

Kandangan, Juli 2011 

 

Akhmad Husaini

Bila Sunyi

 

Suara keras menggelegar memekikkan telinga

Dan kesunyianlah yang kuterima

Aku sudah bosan di sini

Tak ada perubahan

Salahkah aku?

Ingin rasanya aku melangkah pergi

Meninggalkan tempat ini

Tempat yang pernah memberikan kenangan

Tentang hidup yang penuh nestapa

Tapi aku akan terus berjalan

Meninggalkan suara-suara nyaring

Yang memekikkan telinga

Aku ingin mandiri berdaya guna

Dengan senyuman kecut

Memberi arti tanpa kesia-siaan

Perasaan takut kerap melanda

Disegani orang

Aku pergi ingin memberi arti

Kuajak lamunan mengentalkan keraguan

Kandangan, Maret 2011

 

Akhmad T. Bacco

Sajak Batang Pisang

 

Hanyut dalam air nan deras. Meskinya tali tak dilepaskan

Meluncur dalam jeram. Terombang-ambing dalam gemericik desah ombaknya.

Angin sepoi

Lalu ada diam yang memberontak

Memang batang pisang tempat para mati tidur dalam senyap

Kukus hangat pemandian terakhirnya

Menyuburkan tanah-tanah pemakaman

Setelah itu kesenyapan terjadi. Hanya cinta yang dapat menguatkan dada.

Dalam kehilangan

 

Akhmad T. Bacco

Rumah Musim Semi

 

Angsa pun mengangguk. Terjun ke air deras

Daun-daun dan bunga persik

Mengurai hawa memang asyik. Aku kagum pada putikmu. Gugur di musim semi

Seiring beberapa salju jatuh. Air sungai mendinginkan.

Kutak peduli orang-orang menghukummu dalam diam

Pagi yang sunyi

Biar teduh dalam senyapnya

Rumah musim semi putik-putik bunga-bunga bermunculan

Ada air mata. Tumpahkan rindu.

Gaduh dalam jiwa yang merindu-Nya

Tanjung, 1 Agustus 2011

 

Akhmad T. Bacco

Mendung dalam Sepi Pagi

 

Mendung dalam sepi pagi

Begitulah terbentang ngarai di bawah sana

Duduk dalam diam bersedekap erat

Memeluk alam di saat bayang-bayang tak terlihat

Menyerpih sesekali awan menyungkup bumi

Merayulah angin dingin

Beku

Tanjung, 17 Juli 2011

 

Ali Syamsudin Arsi

Kereta Panjang Kalimantan

 

Bunyi kereta itu mulai terdengar, datang dari tempat yang jauh, jauh sekali, bahkan senyap di gumpalan embun; kita nikmati lenggoknya gemulai di liuk-liuk bukit dan ngarai

 

Perjalanan kereta itu, lesap di antara tebing-tebing curam, hutan-hutan lebat pohonan, sesekali menghilang dan jantung berdebar; kita sambut lambai tangan orang-orang di dalam, orang-orang yang meluncur bersama  -  membuka mata -  pada ketinggian

 

Dermaga kereta itu telah pula bergelantungan; inilah rumah kami, rumah dari kereta panjang kalimantan

/asa, banjarbaru-samarinda, 18 Juli 2011

 

Ali Syamsudin Arsi

Sawit-Sawit Daun Sawit

 

Bila daun-daun sawit itu telah menghijau di sini, di tanah-tanah datu nini ini maka tak akan lama lagi terkuraslah air di sini sampai ke mata-mata sumbernya dan kita tak lagi dapat berenang dalam keriangan seperti yang dahulu kami nikmati, betapa sejuknya embun di pagi hari, betapa kami dengan lapang dan jernihnya dingin menyelimuti

 

Bila saja akar-akar sawit itu telah meretakkan lapisan tanah-tanah ini, tanah-tanah datu nini kami maka yakinlah bahwa yang seharusnya menanggung beban dari luka itu bukan anak-cucu kami tetapi mereka yang telah membangun sarangnya di pemukiman jauh, jauh dan sangat jauh sekali

 

Bila biji-biji sawit itu telah melepaskan dirinya dari batang dahan akar daun pelepah dan tangkainya maka saksikanlah oleh kalian betapa dalam dan teramat dalam sumber air mata mereka mengalir, bahkan bukan sebagai air tetapi darah yang membentang teramat panjang sebagai bagian dari ketakberdayaan, sebagai bagian dari ketakmampuan; untuk mempertahankan, sebab inilah pertahanan terakhir yang mampu dipersembahkan

Bila congkak dan serakahnya akar-akar sawit itu merampas hak atas air yang mengalir di atas permukaan maka pastikanlah bahwa kalian (wahai orang-orang bebal) telah menghambakan berjuta mata luka ke haribaan nestapa

/asa, banjarbaru, 18 Juli 2011

 

Aliman Syahrani

Kandangan 2003-2013

 

kepada siapa lagi kuwariskan kini

harta pusakaku bernama puisi

karena, sebagaimana kita alami selama ini:

menulis puisi adalah anak tiri

kepada siapa lagi kudaraskan kini

litani purbaku bernama puisi

karena, sebagaimana kita rasa selama ini

membaca puisi dianggap onani

 

kepada siapa lagi kusyahadatkan kini

alif darahku bernama puisi

karena, sebagaimana kita tahu selama ini

sebuah puisi disamakan khuldi

 

sekarang aku pun mengerti

mengapa Burhanuddin Soebely dikebiri

meditasi di menara imaji

jauh dari elegi

 

sekarang pun aku mengerti

mengapa Iwan Yusi mengunci diri

menzikiri orkestra mimpi

jauh dari obsesi

 

dan sekarang pun aku makin mengerti

mengapa Muhammad Radi mati suri

mendulangi firman ilahi

jauh dari berahi

 

pun kini aku kian mengerti

mengapa Ruslan Faridi akhirnya pergi

meretasi kepompong sunyi

menautkan diri ke Diri

menyempurnakan janji

dan Darmansyah Zauhidhie

seakan bersaksi di teratak pinasti

Kandangan, 13-25 Juli 2011

 

Aliman Syahrani

Orkestra Perahu

 

dan di manakah aku harus menambatkan

perahu rinduku,

melemparkan jangkar kesepianku

di pelabuhan hatimukah,

atau pada jeruji lentik bulu matamu?

 

senja berkisut membasuh ombak

deburnya menyimbur ke hulu hatiku

dan perahu rinduku terus melaju

dalam pelayaran menzikiri nama demi nama

namamu,

berpacu menderu mendera paru-paru

kandas di kedua bilah merah bibirmu

 

Aliansyah Jumbawuya

Sajak 

 

Sajak adalah

            getar dawai petikan bidadari kala sepi menghujam hati

Sajak adalah

            bianglala yang menghias langit senja

Sajak adalah

            sepasang burung kasmaran bersahutan senandung riang

Sajak adalah

            jendela terbuka saat seorang dara menikmati purnama

Sajak adalah

            hujan pertama bagi doa tanah huma

Sajak adalah

            gelombang tadarus yang menggeramang di malam kudus

Sajak adalah

            kokok ayam jantan menjelang azan subuh

Sajak adalah

            secercah cahaya di lorong gelap gulita

Sajak adalah

            oase di tengah padang tandus

Sajak adalah

            peristiwa sakral saat pertapa menerima wangsit

Sajak adalah

            saputangan yang setia menyeka air mata kaum dhuafa

Sajak adalah

            helaan nafas kecewa orang-orang tak berdaya

Sajak adalah

            kabar angin kembara tentang hikayat gubuk tua

Sajak adalah

            tangan terkepal pantang bersekutu dengan kecurangan

Sajak adalah

            teriak serak penggugat menghujat angkara para durga

Sajak adalah

            janji yang pasti kau tuai di penghujung hari

Sajak adalah

            sapa mesra sepanjang masa!

 

Ana Maulida Hidayah

Perasaan Bukan Rasa

 

Bila gemericik hati mulai mengalir

Lembut bergulir indah bak berpusaran

Menelusur perih hingga tak terbit

 

               Teranglah jiwa menyelinap hingga penat

               Lusuh merobek akar kegalauan

               Bagaimana tidak?

               Benakku dipaksa lari dari kerugianku sendiri

 

Padang pikiran bagai belantara

Terasa penuh ilalang keheningan menusuk malam

Bosan miliki bahagia, tapi terasa hampa

Bahagia milik hampa, bagai manusia tak tau rasa  

 

Antung Hormansyah

Pasrah, 1

 

Dalam gundahku

Sepotong asa kutautkan pada-Mu

Dalam takbirku

Dalam rukuku

Dalam sujudku

Raga, atma, kuserahkan pada-Mu

Ya Allah. Ya Rabbi

Aku tak mampu tengadah

 

Antung Hormansyah

Pasrah, 2

 

Ketika mata tak mampu membeda

Tangan tak mampu meraba

Mulutku membisu seribu basa

Hati menggulana

Kemana?

Kepada siapa

aku menghamba?

Tumbuhan?

Hewan?

Itu sudah purba

Atau pada manusia?

Ah, hampir semua mati rasa

Tuhanku, hanya pada-Mu

Terimalah sujudku

 

Arifin Noor Hasby

Kata-Kata yang Kau Beri Tanda

            bagi Barack Obama 

 

kata-kata yang kau beri tanda

sebuah lingkaran waktu

barangkali esok akan sampai ke pelosok dunia yang tersingkir

dan tersungkur

menjadi opera sabun mandi di laut merah

 

tapi di sini aku masih termangu

menunggu uluran tanganmu yang hangat

bukan senyum serigala atau gadis telanjang dada

yang melipat gaun malam

masa lalu seorang serdadu Vietnam

 

rumah-rumah bertembok waktu

kehilangan ruang dalam diriku

sebelum sebuah kitab suci

mengirimkan lagu kecapi ke rumahmu

dalam secangkir kopi yang menghangatkan

jendela pagi dunia

Banjarbaru, Nopember 2008

 

Arifin Noor Hasby

Kusimpan Saja Hujan

 

kusimpan saja hujan yang meluap dalam diriku

meski beribu sajak telah tumbuh di situ

melantunkan gelisah buku yang ditinggalkan oleh waktu

tapi apakah artinya setumpuk kata-kata

bila tak memberi makna pada jiwa

yang kehilangan ruang sejak lama

untuk mengucapkan tanda-tanda

Banjarbaru, Nopember 2002

 

Arsyad Indradi

Wajah Mekar Bunga

            : memoriam Jarkasi

 

Kau tahu apa yang aku pendam

Bunga apa yang kau tanam

Tapi masih belum juga dapat menafsir

isyarat yang kau berikan

Bertahun tak pernah meluput

Setiap detak jam dan nadi berdenyut

Bunga yang kau tanam

Senantiasa subur di dalam jiwa

 

Saat lama tak bertemu

Mimpi pun menjalin rindu

Sewaktu kau menatapku

Ada kaca di hatiku

 

Pagi itu

Kubuka kain kafan penutup wajahmu

Bibirmu, mekar sekuntum bunga

Matamu, harum wanginya

(Subhanallah: bunga al kausar)

 (kssb), 2010 

 

Arsyad Indradi

Narasi Kupu-Kupu

 

Hakikatnya akulah kepompong

Metamorfosa bergantung di selembar daun

lalu menetas berupa kupu-kupu

lalu terbang menurut takdir

yang telah terikrar

sewaktu masih segumpal darah

Perjanjian itu ditandai ruh berupa sayap

Lalu diperkenankan mengembara di alam ini

Sampai pada batas waktunya

 

Adalah seekor kupu-kupu

Di ujung selembar daun

Tak pernah lagi menghitung

Entah berapa bunga dihinggapi

Hidupnya adalah madu

Di selembar daun seekor kupu-kupu

Akal pikirannya

Tak sempat mencatatkan narasinya

Memandang sempitnya alam ini

 

Aku menatap

Dan meratap

Saat daun itu luruh

Entah ke mana terbangnya kupu-kupu

KSSB, 2011

 

Arief Rahman Heriansyah

Jejak Rumah Lanting 

 

bermula; siang yang merajalela mencekik

memanaskan senja di tepian kampung Pandawa

telaga hulu sungai muara basah: rindu landai

ironi petaka menyambar legenda cerita

 

 "Tuh! jangan memandang senja kuning!"

Uma memekik menarik telapak kecil

ringkih tubuhnya, berbalut helaan risau

mana? dia tak melihat burung gagak bernyanyi

di senja hari, di malam hari

selimut yang membalut tubuh luka

menggigil mendekap nasib angkara

di rumah lantingnya yang bergoyang

diterpa badai tak tau kasihan

lalu petir menjelma

menjadi mimpi buruk selamanya

 

meringis memandang jejak rumah lanting

tiada, hanya dalam hitungan detik

murka, lalu kepada siapa?

lalu ia menjauh, jauh sekali

melangkah meraih hidup sekali lagi

Banjarbaru,29/05/2011

 

Aspihan N. Hidin

Gelombang Sunyi

 

lautmu adalah lautku

sama-sama memendam resah

dan tak pernah mendeburkan ombak

pada tepi karang rindu

 

telah kusimpan

sejuta kata yang lama terbentang

dalam sangkar dukamu

karena duka kita

menyimpan sejuta mata luka

yang pupus dalam zikir kata-kata

 

kau daki tebing-tebing retak

yang digerus gelombang sunyi

seperti halnya gelombang itu

akulah gelombang sunyi itu

Kandangan, 21 Maret 2011

 

A. Rahman Al Hakim

Mata Utama

 

tiada lingkaran hitam di balik kelopak mata

mereka kata ini buta

sinar hanya kelam

pekat warna hitam

menatap apa yang ditatap

memandang apa yang dipandang

mereka sebut ini buta

lebih baik daripada menyaksikan kepalsuan

yang tampak di mata hanya tipuan

kenyataan khayali penciptaan

 

rasa berhembus aroma

rasa merambat suara

rasa meraba sentuhan

tapi itu pula kepalsuan

 

biarkan gelap menjala

pupus semua indera

lalu yang tampak dan dirasa tiada

niscaya kepalsuan sirna

 

tiada tahu arti cahaya

bila gelap tiada sepenuhnya

maka yang ada hanya Ada

(ARAska.Bjm.Kalsel 150711)

 

A. Setia Budhy

Serumpun Puisi 

 

Seperti petang menggeliatkan camar dari biru
pengharapan
Aku tergagap-gagap menafsirkan hening yang kauselipkan
ke rumpun puisi
Kau menjelma hantaman badai yang merebut ikan dari jala para nelayan
Barat dan timur kecipak senyummu menggugurkan kata
Puisi ini hembusan rindu, lapar pelayaran mencari
harapan demi harapan
Rumput dan tanah menanam kelu tempat menabung luka dan pilu

Dari seberang pulau

angin buritan mengirimkan kabar
Tentang perempuan berjari puisi
Dan aku semakin saja kehilangan kata-kata di atas
geladak

PTSL 04.’10 

 

A. Setia Budhy

Negeri Penyair

 

Penenun kata

Mencari makna di lereng senja dengan puisi

Rumah itu, dibangun dengan timbunan puisi

Mencari jerit puisi

 

Membaca cinta dengan puisi

 

Penenun kalam

Menghunus pedang ketidakadilan dengan puisi

Memberi makan orang-orang miskin dengan puisi

Membebaskan para budak dengan puisi

 

Membayar hutang dengan  puisi

 

Para penyair

Melukis alam dengan puisi

Membajak sawah ladang dengan puisi

Mendaki gunung dengan puisi

Memetik mawar dengan puisi

Menatap rembulan dengan puisi

 

Menebar teror dengan puisi

Tanjung, 1 Ramadhan 2011

 

A.W. Syarbaini

Agaman Rista Anoman

 

Yaku, bamukim di pahaluatan Pratapan Suka Saruni Gandala Sudu

Nagara Pancawati Danda

putra Kanjang Rama Ratu Bagus Prabu Batara Rama

 

yaku, nang bangaran Pancuna Sunggana Bayu Sunta

Anjani Sinta Narapati Anoman Panca Suna

 

Yaku, amsalan raga badani

Hujan maka am mandi

Daun luruh maka am makan

Ambun miris matan langit maka am minum

Iih, mun wigas waras

Paribasa nang kada kula mangaku kula

Maharap pitutu wan agamanku

Wayah kaduluran rista nang likat batikap di awakku

Wayah barah sangga buana aritanku

Ada juakah nang rigi

manjanaki hati nang rabah marista

 

Bambang Indra Rukmana

Aku Paham

 

Kutelusuri anganku yang semu

Perlahan hadir penuh kabut

Semakin jelas, semakin pula terlihat

Puisi hatiku yang suka berpujangga

menjadi nyata

 

Dia pangeranku,

sampai saat ini pun

kembali tergenang pada aliran mutiara

Perlahan aku paham

Hingga air mataku ikut menyahut

Aku paham, kataku, jangan tanya lagi

Mimpiku indah dengannya

Walaupun akhir menyedihkan

Aku paham

 

Burhanuddin Soebely

Seloka Bisu Batu Benawa

 

senja. “Daku melihat seorang pangeran berdiri di palka

benawa itu.” kata si anak sebelum ditelan malam, bertahun

lalu. “Ya, dikaulah itu, anakku…” sahut si ibu, menjejalkan

mimpi ke dalam sangu, bertahun lalu. Ada torehan di pohon

waktu, barangkali janji untuk bertemu, barangkali juga pangkal

serapah itu, tempat berangkat badai itu….

 

pagi. Orang-orang merubung bandar. Sama bertanya tentang

khianat cuaca. Ada apa di nun sana?  “Pangantin, si pendurhaka

dengan nurani terusi berisi duri, sudah pecah benawa.” serombongan

camar membawa kabar yang cabar. “Pangantin, si pendurhaka

peminum santan perahan air mata bunda itu sudah menjadi batu.”

(ya, ya, Pangantin, namaku

si pemburu mimpi

yang dicegat kutuk ibu

sebelum tiba pagi

 

sungguh, tak ada yang berubah dilimbur waktu. Tapi daku, bebutir air

yang harus mengarus, bebutir akhir sangu yang dilepas hulu. Tahukah,

wahai,  ketika kuucap bahwa andika bukan ibu, seribu sembilu bergegas

manyurapat segenap urat, merih menyerpih.Tapi daku harus berucap

karena daku tahu, di atas  benawa itu, sejumlah pemangsa tengah menunggu,

siap mendedah sehabis-habis nista, sepanas-panas abu cacing lata

 

seharusnya, cukuplah angin berberita mimpi memuara, sebab jalan pulang

cumalah secencang luka.Tapi bahasa rindu mengangin pada layar, pada kemudi,

pada tali sisal, pada pengayuh patah dan jukung rumpung. Maka kupilih

apa yang disebut kedurhakaan itu, karena daku tahu andika

adalah telaga kemengertian yang tak pernah kering, sungai pemaafan

yang tak habis alir. Tapi kita, agaknya, tak lagi bijak memaknai