Skip to Content

Sastra Lama

PANTUN : PUTUS CINTA

Mesti cuma naik ke pohon duKU

Tetep aje mesti hati haTI

Gara gara jarang punya doKU

Diputusin sama si jantung haTI

 

Awan berarak di saat peTANG

Bikin burung nuri menari naRI

Untung pas diputus bebas huTANG

Jadi gak kepikiran buat bunuh diRI

 

Hidup emang mesti punya takTIK

PANTUN : BELAJAR IKHLAS (II)

Klub bola pemainnya sebeLAS

Pemain voli hanya sebatas eNAM

Siapa yang terus belajar ikhLAS

Kebaikan yang benar terus tertaNAM

 

Orang culas perangainya jeLAS

Jiwa munafik kadang tak terteBAK

Jika kesuitan membingkai ikhLAS

Pasti rasa pamrih tetap mereBAK

 

Jika rasa cinta tak terbaLAS

PANTUN : PENGANTIN SUNAT

Sudah ngabisin seloyang doNAT
Eh.. malah minta nambah raWON
Diih dah gede kok belum disuNAT
Awas..kalo pas pipis diantuk taWON

Jangan deh main main sama graNAT
Kalo meledak kan mencelakaKAN
Kalau sudah geude baru disuNAT
Katanya sakitnya malah mana taHAN

Kalau mau naik komidi puTER
Bayarnya jangan pakai singKONG

PANTUN : NASIB OH NASIB

Padahal padi di sawah sudah menguNING
Tapi nggakt panen lantaran terendam banJIR
Cintaku ditolak habis sama si wajah beNING
Cuma lantaran ogud bukan cowok taJIR 

PANTUN : SAMBIL NYELAM NYERUPUT KOPI

Kain yang dengan apik di suLAM

Pastinya, selain indah terlihat raPI

Siapa pun yang lagi asyik nyeLAM

Lebih baik tidak sambil nyeruput koPI

 

Sambil nyelam minum air cuma pepaTAH

Bisa keliru kalo salah menterjemahKAN

PANTUN : BERUMAH TANGGA

Gimana selokan nggak tersumBAT

Kalau sampah dibuang sembaRANG

Jika suami isteri akrab dan bersahaBAT

Nggak bakalan tercipta sebuah juRANG

 

Semisal kereta jalan tanpa masiNIS

Nggak bakalan naik para penumPANG

PANTUN : HARGA DIRI

Biar terus menerus ditaboKIN

Nggak bakal gue jadi penjiLAT

Biar sampe mati gue  tetep misKIN

Pendirian gak bakalan bisa diraLAT

 

Namanya juga burung, pasti terBANG

Kalo kebo atawa gajah bisanya laRI

PANTUN : TAK AKAN MATI

Bukankah  hujan meski cuma  rinTIK

Mengapa malah nekad jemur ikan peDA

Bukan tak sayang sama kamu, canTIK

Cuma macarin kamu pasti sesak di daDA

 

Kalau pun bisa manjat pohon waRU

Di ranting pohon nggak bisa miKIR

Karena kamu banyak yang buRU

Aku yakin, akhirnya tak bisa parKIR

 

PANTUN : JERAWAT

Sial kok dibuang dengan diruWAT
Sial kan lantaran ulah pribaDI
Asyik banget deh,mencetin jeraWAT
Kalau dah bersih baru deh manDI

Makanya dikasih pagar kaWAT
Supaya maling gak bisa maSUK
Yang nangkring di pipiku:  jeraWAT
Bukan berlian yang jadi suSUK

Walau cuma mau sekedar leWAT
Apa salahnya kalo bilang permiSI

PANTUN : LAMPU PADAM

Ketika rindu jadi remuk reDAM

Angsa pun ikut terjun ke koLAM

Ketika lampu di rumahku paDAM

Hidup seperti di masa siLAM

 

Saat itu yang ada hanya laLAP

Yang tak ada justeru samBEL

Lampu padam berbuah geLAP

Kinerja PLN kerap bikin seBEL

 

Jangankan berskala internasioNAL

Sindikasi materi


Terpopuler Hari Ini

Sebulan Terakhir

Terpopuler